Feeds:
Tulisan
Komentar

Banyak sekali artikel-artikel mengenai penghematan BBM ini, mulai dari menambahkan boster pada pengapian, sampai metoda electrolisa ini.
Gambar disamping adalah salah satu model Electrolizer yang dapat menghemat penggunaan BBM pada kendaraan bermotor hingga 50% lebih dan meningkatkan performa kendaraan hingga 20%.

Alat yang disebut electrolizer ini menghasilkan HHO (2 part Hydrogen + 1 Oxygen) gas yang sangat mudah terbakar yang kemudian HHO ini dimasukan ke intake manifold pada kendaraan bermotor. Dengan adanya campuran BBM + HHO yang kaya ini memungkinkan pembakaran menjadi lebih sempurna sehingga BBM menjadi efisien.

LAPORAN
Tugas1
1.JUDUL:membuat program untuk menghidupkan dan mematikan 8 lampu led secara bersamaan dan bergantian
A.TUJUAN PRAKTEK
Setelah selesai praktek diharapkan siswa dapat:
  1. Terampil dalam merangkai rangkaian
  2. Terampil menggunakan IC Digital
  3. Terampil membaca gambar skema rangkaian
  4. Terampil merangkai rangkaian
  5. Trampil dalam melakukan pemrograman IC
B.ALAT DAN BAHAN YANG DIPERGUNAKAN
1.ALAT
  • Sebuah pc
  • Kabel dan tempat transfer data pada IC
  • Softwere simulasi yang terkait
  • Alat tulis
2.BAHAN
 ic AT89C51 ………………………………….1 buah
resitor 10k ohm ………………………………1buah
resistor 300 ohm …………………………….8 buah
capistor 33 pf …………………………………2 buah
capasitor elektrolit 10 uf ………………….1 buah
crystal ……………………………………………1 buah
led green ………………………………………..8 buah
soft ware proteus……………………………..1
software note pad ……………………………1
software asm51 ………………………………1
C.KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA
  1. Perhatikan cara memegang IC yang benar
  2. Sebelum melakukan langkah-langkah percobaan,yakinlah bahwa Switch Power
    Base pada kondisi off.
D.INSTRUKSI KERJA
  1. Pastikan alat dan bahan tersedia
  2. Pastikan alat dan bahan siap digunakan
  3. Tulis program sebagai brikut
contoh :
$mod51
;————————————————————–
;lampu led nyala mati secar bergantian
;————————————————————-
org   0h
nop
mulai:        mov  p0,#00000000b
call   delay
mov  p0,#11111111b
call   delay
jmp   mulai
;———————————
;sub routine delay
;———————————
delay:        mov  r0,#255
delay1:      mov  r1,#0
delay2:      nop
nop
nop
djnz  r1,delay2
djnz  r0,delay1
ret
end
4              Jika sudah selesai,simpan file dengan menggunakan ekstensi ASM ,misalnyalampu berjalan.asm
           Lalu simpan di dalam folder yang ada software asm51 nya
5              Setelah selesai buka soft were ASM51.
6              Ketik nama softwere pada notepad tadi  tetapi tidak mengunakan kata-kata asm  dan di ENTER.Misal lampu berjalan .
7           Jika soft were benar akan menampilkan 0 ERRORS FOUND
8       jika ada kesalahan, missal ditemukan 5 ERRORS , maka buka file lampu berjalan yang berformat lst(missal nya lampu berjalan.lst) maka disitu akan diberitahukan kesalahan program kita tadi. Lalu benarkan program kita tadi…dan dikompel kembali di software asm51 kembali, kalau sudah benar
9           Kemudian masukkan softwere tadi pada rangkaian yang ada pada softwere Proteus.
10           Dengan cara mengeklik double pada IC dan panggil soft were dari dalam IC.
11           Klik program File,dan pilih softwere yang kita buat tadi.
12           Klik ok.
13           Coba dan nyalakan hasil rangkaian
Gambar rangkaian
Tugas2
1.JUDUL:
Program demo pemasangan keypad 3×4 data out berupa angka 7segment pada  port 0
A.TUJUAN PRAKTEK
Setelah selesai praktek diharapkan siswa dapat:
  1. Terampil dalam merangkai rangkaian
  2. Terampil menggunakan IC Digital
  3. Terampil membaca gambar skema rangkaian
  4. Terampil merangkai rangkaian
  5. Trampil dalam melakukan pemrograman IC
B.ALAT DAN BAHAN YANG DIPERGUNAKAN
1.ALAT
  • Sebuah pc
  • Kabel dan tempat transfer data pada IC
  • Softwere simulasi yang terkait
  • Alat tulis
1.      PC computer…………………………1buah
 *BAHAN
 ic AT89C51 ………………………………….1 buah
resitor 10k ohm ………………………………1buah
resistor 300 ohm …………………………….8 buah
capistor 33 pf …………………………………2 buah
capasitor elektrolit 10 uf ………………….1 buah
crystal ……………………………………………1 buah
7segment anode ………………………………1 buah
keypad……………………………………………1 buah
soft ware proteus……………………………..1 buah
software note pad ……………………………1 buah
software asm51 ………………………………1 buah
C.KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA
  1. Perhatikan cara memegang IC yang benar
  2. Sebelum melakukan langkah-langkah percobaan,yakinlah bahwa Switch Power
    Base pada kondisi off.
D.INSTRUKSI KERJA
  1. Pastikan alat dan bahan tersedia
  2. Pastikan alat dan bahan siap digunakan
  3. Tulis program sebagai brikut
$mod51
;============================================
;Program demo pemasangan keypad 3×4
; data out berupa angka 7segment pada  port 0
;============================================
kolom1      bit     p2.4
kolom2      bit     p2.5
kolom3      bit     p2.6
baris1        bit     p2.0
baris2        bit     p2.1
baris3        bit     p2.2
baris4        bit     p2.3
keyport     equ   p2
keydata     equ   40h
;
org   0h
mulai:        call   keypad3x4
mov  A,keydata
cjne  a,#0ffh,terus
sjmp mulai
terus:        cpl    a
mov  p0,a
sjmp mulai
;===================================
;routine u/ baca keypad 3×4
;output pada key data(0-9,e = redial,f = #)
;===================================
keypad3x4:
mov     keyport,#0ffh
clr         kolom1
ul1:       jb         baris1,key1
mov      keydata,#6
ret
key1:    jb      baris2,key2
mov  keydata,#102d
ret
key2:    jb      baris3,key3
mov  keydata,#7
ret
key3:    jb      baris4,key4
mov  keydata,#0eh
ret
key4: setb  kolom1
clr     kolom2
jb      baris1,key5
mov  keydata,#91d
ret
key5:         jb      baris2,key6
mov  keydata,#109d
ret
key6:    jb      baris3,key7
mov  keydata,#127d
ret
key7:    jb      baris4,key8
mov  keydata,#63d
ret
key8: setb  kolom2
clr     kolom3
jb      baris1,key9
mov  keydata,#79d
ret
key9:  jb      baris2,key10
mov  keydata,#125d
ret
key10:  jb      baris3,key11
mov  keydata,#111d
ret
key11:jb      baris4,key12
mov  keydata,#0fh
ret
key12:mov  keydata,#0ffh
ret
;
End
7.              Jika sudah selesai,simpan file dengan menggunakan format ASM ,misalnyaedi.asm.
           Lalu simpan di dalam folder yang ada software asm51 nya
8.              Setelah selesai buka soft were ASM51.
9.              Ketik nama softwere pada notepad tadi  tetapi tidak mengunakan kata-kata asm  dan di ENTER.Misal edi .
10.           Jika soft were benar akan menampilkan 0 ERRORS FOUND
11.       jika ada kesalahan, missal ditemukan 2 ERRORS , maka buka file edi. yang berformat lst(missal nya edi.lst) maka disitu akan diberitahukan kesalahan program kita tadi. Lalu benarkan program kita tadi…dan dikompel kembali di software asm51 kembali, kalau sudah benar
12.           Kemudian masukkan softwere tadi pada rangkaian yang ada pada softwere Proteus.
13.           Dengan cara mengeklik double pada IC dan panggil soft were dari dalam IC.
14.           Klik program File,dan pilih softwere yang kita buat tadi.
15.           Klik ok.
16.           Coba dan nyalakan hasil rangkaian
Gambar kerja
 
TUGAS 3
1.JUDUL:
Program membuat jam digital dengan menggunakan ic AT89C51
A.TUJUAN PRAKTEK
Setelah selesai praktek diharapkan siswa dapat:
  1. Terampil dalam merangkai rangkaian
  2. Terampil menggunakan IC Digital
  3. Terampil membaca gambar skema rangkaian
  4. Terampil merangkai rangkaian
  5. Trampil dalam melakukan pemrograman IC
4.          ALAT DAN BAHAN
*  ALAT
1.      PC computer…………………………1buah
 *BAHAN
 ic AT89C51 ………………………………….1 buah
resitor 10k ohm ………………………………1buah
respack 8……………………………………..1 buah
capistor 33 pf …………………………………2 buah
capasitor elektrolit 10 uf ………………….1 buah
crystal ……………………………………………1 buah
segment7x8 anode ……………………………1 buah
soft ware proteus……………………………..1 buah
software note pad ……………………………1 buah
software asm51 ………………………………1 buah
C.KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA
  1. Perhatikan cara memegang IC yang benar
  2. Sebelum melakukan langkah-langkah percobaan,yakinlah bahwa Switch Power
    Base pada kondisi off.
D.INSTRUKSI KERJA
  1. Pastikan alat dan bahan tersedia
  2. Pastikan alat dan bahan siap digunakan
  3. Tulis program sebagai brikut
;=================================================================================
;Program membuat jam digital
;=================================================================================
;Port 0=data segmen
;Port 2=digit select
;Port 3.2 = set jam
;port 3.3 = set menit
;Port 3.4 = set detik
$mod51
segm equ     P0
DGsel equ     P2
            DSEG
            ORG   70H
Jam:   ds 1
Menit:            ds 1
Detik: ds 1
DTK20:          ds 1
Tscan:           ds 1
Dispbuf:ds 8
S_DTK           BIT      P3.0
S_mnt            BIT      P3.2
S_Jam           BIT      P3.4
            CSEG
            ORG 0h
            JMP Start
            ORG 0BH
            jmp timer0
start:  mov jam,#0
            mov menit,#0
            mov detik,#0
            mov dptr,#tbl
            mov tmod,#11h
            mov th0,#high(-50000)
            mov tl0,#low(-50000)
            mov dtk20,#20
            setb EA
            setb ET0
            setb TR0
main: mov tscan,#30
loop:  call display
            djnz tscan,loop
            call scan_input
            jmp     main
;sub program
timer0: mov th0,#high(-50000)
            mov tl0,#low(-50000)
            djnz dtk20,x_tim0
            mov dtk20,#20
            inc detik
            mov r4,detik
            cjne r4,#60,x_tim0
            mov detik,#0
            inc menit
            mov r4,menit
            cjne r4,#60,x_tim0
            mov menit,#0
            inc jam
            mov r4,jam
            cjne r4,#24,x_tim0
            mov jam,#0
x_tim0:reti
scan_input:
p_jam:           jb s_jam,p_mnt
            inc jam
            mov a,jam
            cjne a,#24,exit_scan
            mov jam,#0
p_mnt:           jb s_mnt,p_dtk
            inc menit
            mov a,menit
            cjne a,#60,exit_scan
            mov menit,#0
p_dtk:            jb s_dtk,exit_scan
            inc detik
            mov a,detik
            cjne a,#60,exit_scan
            mov detik,#0
exit_scan: ret
display:
            call convert
            mov b,#00000001B
            mov r0,#dispbuf
n_disp:          mov a,@r0
            movc a,@a+dptr
            mov segm,a
            mov dgsel,b
            call delay
            inc r0
            mov a,b
            rl a
            mov b,a
            cjne a,#00000001b,n_disp
            ret
convert:mov r0,#dispbuf
            mov r1,#jam
n_conv:        mov a,@r1
            mov b,#10
            div ab
            mov @r0,a
            inc r0
            mov @r0,b
            inc r0
            mov @r0,#10
            inc r0
            inc r1
            cjne r1,#detik+1,n_conv
            ret
delay:            mov r6,#10
dly:     mov r5,#150
            djnz r5,$
            djnz r6,dly
            ret
;angka           0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 -
tbl:      db 09h,0f9h,1ah,98h,0e8h,8ch,0ch,0b9h,08h,88h,0feh
end
4              Jika sudah selesai,simpan file dengan menggunakan format ASM ,misalnya jamdigital.asm
           Lalu simpan di dalam folder yang ada software asm51 nya
5              Setelah selesai buka soft were ASM51.
6              Ketik nama softwere pada notepad tadi  tetapi tidak mengunakan kata-kata asm  dan di ENTER.Misal jamdigital .
7           Jika soft were benar akan menampilkan 0 ERRORS FOUND
8       jika ada kesalahan, missal ditemukan 7 ERRORS , maka buka file jamdigital. yang berformat lst(missal nya jamdigital.lst) maka disitu akan diberitahukan kesalahan program kita tadi. Lalu benarkan program kita tadi…dan dikompel kembali di software asm51 kembali, kalau sudah benar
9.           Kemudian masukkan softwere tadi pada rangkaian yang ada pada softwere Proteus.
10.           Dengan cara mengeklik double pada IC dan panggil soft were dari dalam IC.
11.           Klik program File,dan pilih softwere yang kita buat tadi.
12.           Klik ok.
13.           Coba dan nyalakan hasil rangkaian
Gambar kerja
Tugas2
1.JUDUL:membuat simulasi jam pada dot matric
A.TUJUAN PRAKTEK
Setelah selesai praktek diharapkan siswa dapat:
  1. Terampil dalam merangkai rangkaian
  2. Terampil menggunakan IC Digital
  3. Terampil membaca gambar skema rangkaian
  4. Terampil merangkai rangkaian
  5. Trampil dalam melakukan pemrograman IC
B.ALAT DAN BAHAN YANG DIPERGUNAKAN
1.ALAT
  • Sebuah pc
  • Kabel dan tempat transfer data pada IC
  • Softwere simulasi yang terkait
  • Alat tulis
2.BAHAN
 ic AT89C51 ………………………………….1 buah
resitor 10k ohm ………………………………1buah
respack…………………………………………..1buah
ic 74164………………………………………….5buah
dot matric…………………………………………7buah
capistor 33 pf …………………………………2 buah
capasitor elektrolit 10 uf ………………….1 buah
crystal ……………………………………………1 buah
led green ………………………………………..8 buah
soft ware proteus……………………………..1
software note pad ……………………………1
software asm51 ………………………………1
C.KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA
  1. Perhatikan cara memegang IC yang benar
  2. Sebelum melakukan langkah-langkah percobaan,yakinlah bahwa Switch Power
    Base pada kondisi off.
D.INSTRUKSI KERJA
  1. Pastikan alat dan bahan tersedia
  2. Pastikan alat dan bahan siap digunakan
  3. Tulis program sebagai brikut
contoh :

;=================================================
;PROGRAM 4.1:
;=================================================

;PORT0=DATA SEGMEN
;PORT2=DIGIT SELECT
;PORT 3.2=SET JAM
;PORT 3.3=SET MENIT
;PORT 3.4=SET DETIK

$MOD51
SEGM    EQU    P0
DGSEL    EQU    P2
DSEG
ORG    50H
JAM:    DS 1
MENIT:    DS 1
DETIK:    DS 1
DTK20:    DS 1
TSCAN:    DS 1
DISPBUF:    DS 32
S_DTK    BIT    P3.0
S_MNT    BIT    P3.2
S_JAM    BIT    P3.4

BARIS    EQU    P0
DTA    BIT    P2.0
MRST    BIT    P2.2
CLOCK    BIT    P2.4
JKL    EQU    40

CSEG
ORG 0H
JMP START

ORG 0BH
JMP TIMER0

START:    MOV JAM,#0
MOV MENIT,#0
MOV DETIK,#0
MOV DPTR,#TBL
MOV TMOD,#11H
MOV TH0,#HIGH(-50000)
MOV TL0,#LOW(-50000)
MOV DTK20,#20
SETB EA
SETB ET0
SETB TR0
MAIN:    MOV TSCAN,#100

LOOP:    CALL DISPLAY
DJNZ TSCAN,LOOP
CALL SCAN_INPUT
JMP    MAIN
;SUB PROGRAM
TIMER0:    MOV TH0,#HIGH(-5000)
MOV TL0,#LOW(-5000)
MOV R4,DTK20
CJNE R4,#10,TXX
MOV DISPBUF+12,#107
MOV DISPBUF+26,#107

TXX:    CJNE R4,#20,TXY
MOV DISPBUF+12,#127
MOV DISPBUF+26,#127

TXY:    DJNZ DTK20,X_TIM0
MOV DTK20,#20
INC DETIK
MOV R4,DETIK
CJNE R4,#60,X_TIM0
MOV DETIK,#0
INC MENIT
MOV R4,MENIT
CJNE R4,#60,X_TIM0
MOV MENIT,#0
INC JAM
MOV R4,JAM
CJNE R4,#24,X_TIM0
MOV JAM,#0
X_TIM0:    RETI

SCAN_INPUT:
P_JAM:    JB S_JAM,P_MNT
INC JAM
MOV A,JAM
CJNE A,#24,EXIT_SCAN
MOV JAM,#0

P_MNT:    JB S_MNT,P_DTK
INC MENIT
MOV A,MENIT
CJNE A,#60,EXIT_SCAN
MOV MENIT,#0

P_DTK:    JB S_DTK,EXIT_SCAN
INC DETIK
MOV A,DETIK
CJNE A,#60,EXIT_SCAN
MOV DETIK,#0
EXIT_SCAN: RET

DISPLAY:CALL CONVERT
MOV    R0,#DISPBUF
CALL    RST
MOV    R6,#0
NKOLOM:    MOV    A,@R0
MOV    BARIS,A
CALL    TUNDA
MOV    BARIS,#127
CALL    CLK
INC    R6
INC    R0
CJNE    R6,#JKL,NKOLOM

SDATA:    SETB    DTA
CALL    CLK
CLR    DTA
RET

RST:    CLR    MRST
NOP
SETB    MRST
CALL    SDATA
RET

CLK:    SETB    CLOCK
NOP
CLR    CLOCK
RET

TUNDA:    MOV    B,#85
DJNZ    B,$
RET

CONVERT:MOV    DPTR,#TBL
MOV    R0,#DISPBUF
MOV    R1,#JAM
N_CONV:    MOV    A,@R1
MOV    B,#10
DIV    AB
PUSH    B
MOV    B,#6
MUL    AB
MOV    B,#6
CON1:    PUSH    ACC
MOVC    A,@A+DPTR
MOV    @R0,A
INC    R0
POP    ACC
INC    A
DJNZ    B,CON1
pop b
mov a,#6
mul ab
mov b,#6
con2:    push acc
movc a,@a+dptr
mov @r0,a
inc r0
pop acc
inc a
djnz b,con2
inc r0
mov @r0,#127
inc r0
inc r1
cjne r1,#detik+1,n_conv
ret
delay:    mov r6,#10
dly:    mov r5,#150
djnz r5,$
djnz r6,dly
ret
;angka
;0123456789=10 chr
tbl:    db 65,46,54,58,65,127        ;0
db 127,61,0,63,127,127        ;1
db 29,46,54,54,57,127        ;2
db 93,54,54,54,73,127        ;3
db 103,107,109,0,111,127    ;4
db 88,58,58,58,70,127        ;5
db 67,53,54,54,79,127        ;6
db 126,14,118,122,124,127    ;7
db 73,54,54,54,73,127        ;8
db 121,54,54,86,97,127        ;9
end

Jika sudah selesai,simpan file dengan menggunakan format ASM ,misalnyaedi.asm.

           Lalu simpan di dalam folder yang ada software asm51 nya
8.              Setelah selesai buka soft were ASM51.
9.              Ketik nama softwere pada notepad tadi  tetapi tidak mengunakan kata-kata asm  dan di ENTER.Misal edi .
10.           Jika soft were benar akan menampilkan 0 ERRORS FOUND
11.       jika ada kesalahan, missal ditemukan 2 ERRORS , maka buka file edi. yang berformat lst(missal nya edi.lst) maka disitu akan diberitahukan kesalahan program kita tadi. Lalu benarkan program kita tadi…dan dikompel kembali di software asm51 kembali, kalau sudah benar
12.           Kemudian masukkan softwere tadi pada rangkaian yang ada pada softwere Proteus.
13.           Dengan cara mengeklik double pada IC dan panggil soft were dari dalam IC.
14.           Klik program File,dan pilih softwere yang kita buat tadi.
15.           Klik ok.
16.           Coba dan nyalakan hasil rangkaian

Gambar kerja

 
Tugas1
1.JUDUL:membuat simulasi nama pada lcd karacter
A.TUJUAN PRAKTEK
Setelah selesai praktek diharapkan siswa dapat:
  1. Terampil dalam merangkai rangkaian
  2. Terampil menggunakan IC Digital
  3. Terampil membaca gambar skema rangkaian
  4. Terampil merangkai rangkaian
  5. Trampil dalam melakukan pemrograman IC
B.ALAT DAN BAHAN YANG DIPERGUNAKAN
1.ALAT
  • Sebuah pc
  • Kabel dan tempat transfer data pada IC
  • Softwere simulasi yang terkait
  • Alat tulis
2.BAHAN
 ic AT89C51 ………………………………….1 buah
resitor 10k ohm ………………………………1buah
lcd………………………………………………….1buah
capistor 33 pf …………………………………2 buah
capasitor elektrolit 10 uf ………………….1 buah
crystal ……………………………………………1 buah
soft ware proteus……………………………..1
software note pad ……………………………1
software asm51 ………………………………1
C.KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA
  1. Perhatikan cara memegang IC yang benar
  2. Sebelum melakukan langkah-langkah percobaan,yakinlah bahwa Switch Power
    Base pada kondisi off.
D.INSTRUKSI KERJA
  1. Pastikan alat dan bahan tersedia
  2. Pastikan alat dan bahan siap digunakan
  3. Tulis program sebagai brikut

contoh :

$mod51

;————————-
; program demo untuk menjalankan lcd 16 x 2
; charakter    fn: fn_11.h51
;————————-

org 0h
nop
ljmp    mulai;
write_inst:
mov    p1,#0h    ; untuk menuliskan
mov    p0,r1    ;instruksi ke lcd
setb    p1.1    ;module
clr    p1.1
acall    delay
ret;
write_data:
mov    p1,#01
mov     p0,r1
setb    p1.1
clr    p1.1
acall    delay
ret
delay:    mov    r0,#0
delay1:    mov    r5,#50h
djnz    r5,$
djnz    r0,delay1
ret;
ldelay:    mov    r2,#030h
ld1:    acall    delay
djnz    r2,ld1
ret;
tulis:    mov    r4,#3
mov    dptr,#haline
barisa:    mov    r3,#16
mov     r1,#80h
acall    write_inst
tulis1:    clr    a
movc    a,@a+dptr
mov    r1,a
inc    dptr
acall    write_data
djnz    r3,tulis1;
barisb:    mov    r3,#16
mov    r1,#0c0h
acall    write_inst
tulis2:    clr    a
movc    a,@a+dptr
mov    r1,a
inc    dptr
acall    write_data
djnz    r3,tulis2
acall    delay
djnz    r4,barisa
ret;
mulai:    mov    r1,#03fh
acall    write_inst
mov    r1,#0dh
acall    write_inst
mov    r1,#06h
acall    write_inst
mov    r1,#01h
acall    write_inst
mov    r1,#0ch
acall    write_inst
acall    tulis
sjmp    mulai;
haline:    db     ‘widodo ‘

end

gambar kerja

 

Juni 18, 2011

CDI

mari kita lihat dulu dari fungsi CDI itu sendiri, mungkin bagi anak2 otomotif sudah tahu, bagi yang belum, neh Q kasi tau.. CDI(Capasitive Discharge Ignition) adalh rangkain elektronika pada Motor yang berfungsi untuk mengatur perapian(ignition) dengan prinsip Capasitive discharge (pengosongan kapasitor).Keuntungan

Keuntungan dari CDI yang tepat pengapiannya adalah:

  1. meningkatkan tenaga,
  2. Effisiensi BBM sehingga lebih irit,
  3. Tegangan keluaran sama dengan muatan dari kapasitor penyimpanya

Kapasitif Discharge

nah dari namanya sudah kelihatan kan? yang dimaksud disini pengosongan kapasitor(Capasitive discharge) disini adalh bahwa Pengapian terjadi ketika pengosongan kapasitor, bukan pada pengisianya.

lebih jelasnya lihat gambar ini!

Dari gambar terlihat bahwa kapastor di isi oleh muatan listrik dari spull (Atas). nah ketika pulsa dari pulser(Bawah) High”1″ maka akan meng-Short Circuit-kan Kapasitor, sehingga kapasitor akan dikosongkan(Discharge). nah proses pengosongan ini menyebabkan busi (spark) mengeluarkan api, karena memang proses pengosongan ini melewati spark.

Map (Peta) Pengapian

Yang dimaksud map disini buka peta(Globe) tapi Curva (grafik) waktu pengapian terhadap kecepatan putaran mesin(RPM). berdasarkan kenyataan bahwa pengapian pada kecepatan rendah harus lah pada sudut BTDC sekecil mungkin, agar bahan bakar terbakar keseluruhan dan terkompresi(tekan) semaksimal mungkin. tetapi dalam keadaan motor berkecepatan tinggi, maka pengapian sebaiknya dilakukan pada suatu sudut tertentu sebelum TMA, nah ini karena adanya momentum dari gerakan mesin yang semakin besar dan juga periode perambatan Api itu sendiri.. artinya pada sudut kecil, motor akan menghasilkan gaya yang lebih karena kompresi yang lebih pula serta pembakaran yang maksimal, pada keadaan RMP tinggi, sudut dinaikan agar tidak meleset pengapiannya, sehingga bahan bakar tidak terbuang sia2.

Lihat gambar!

Keterangan:

  1. Pengambilan BBM yang sudah berbentuk uap, dari karburator
  2. Kompresi (tekanan) Uap BBM
  3. Pembakaran Uap BBM yang sudah termampatkan (tertekan)
  4. Pembuangan gas hasil pembakaran

Titik hitam adalah titik puncak piston

Lekukan segitiga adalah Titip pickup pulser

Program

Nah program ini sendiri berfungsi untuk mengatur sudut pengapian, yang dimaksud programmable disini adalah bahwa timing pengapian dapat diatursesuai kehendak pembuat, sehingga bisa disesuaikan dengan kendaraan yang dimiliki.

Curva pengapianya saya buat sbg berikut

program ini saya kutip dari Transmic.net tentu dengan beberapa modifikasi. rangkain ini menggunakan microcontroler keluarga 8051 yaitu AT89c2051 karena harga yang murah dan system sudah mencukupi untuk rangkaian ini.. program ini Q sesuaikan dengan data dari file Excel yang saya buat untuk perhitungan tabel. bagi yang menginginkan data selengkapnya silakan Contact saya! aku akan sangat senang jika bisa membantu…..

Schema Rangkaian CDI Programmable AT89c2051

;~~~~~~~ Program CDI Programmable AT89c2051 Oleh SiSUnar~~~~~~~

;Programm at89c2051 sebagai pengendali pengapian Motor

;Penting!!!!! Chrystal 24MHz !!!!!!!!!!!!!

;pemicu by input Comparator pada pulsa negative(P3.6)

;Output SCR pada P3.5 pin 9 active rendah Untuk transistor PNP

;dengan perhitungan Peta pengapian

;pengukuran RPM pada 400µs steps, penghitung delay pada 50µs

timer EQU 9ch ;isian awal timer interrupt(50µs@24MHz) rumus==>>timer=256-(1000*” dasar timer”/(1000000000*(12/kristal))

SCR EQU P3.5 ;Pin 9, output that fires SCR, active LOW

magnet EQU P3.6 ;output comparator. Input pin 12 = +, pin 13 = -

test EQU P1.2 ;test untuk melihat output comparator

; R0 menghitung 10*50µs = 500µs SCR control

; R1 menghasilkan periode 8*50µs = 400µs

; R2 menghitung lebar revolution antara two interupsi pada tahap 400µs

; R3 Menghitung delay yang dibutuhkan (sinyal pickup untuk pengapian) pada tahap 50µs

ORG 0 ;menjalankan program pada alamat awal flash

AJMP start ;ke inisialisasi

org 00Bh ;alamat vektor interupsi timer0 8051

AJMP TIMER ;ke timer interpusi

;~~~~~~~~~~~~~Inisialisai~ ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

start: ;Program dimulai

MOV SP, #45h ;menginisialisasi tempat stack (posisi pada Flash Memori)

MOV TH0, #timer ;inisialisasi timer0 50µs sesui dengan rumus==>>timer=256-(1000*”dasar timer”/(1000000000*(12/kristal))

MOV TL0, #timer

MOV TMOD, #22h ;mode timer diseting ke “timer internal mode 2″

MOV IE, #82h ;Mengijinkan penggunaan interupsi timer0

SETB TR0 ;Memulai timer0

MOV DPTR, #TabelPetaPengapian ;memilih tabel “TabelPetaPengapian”

;~~~~~~~~~~~Seting Awal Variabel~~~~~~~~~~~~~

MOV R0, #01h ;menghitung 10*50µs = 500µs SCR control. R0 = 1 berarti scr mati

MOV R1, #08h ;menghasilkan periode 8*50µs = 400µs.

MOV R2, #FFh ;menghitung lebar revolution antara two interupsi pada tahap 400µs. mencegah pengapian yang tidak tepat saat memuali program

SETB PT1 ;prioritaskan interupsi timer0

SETB magnet ;seting awal magnet agar tidak dianggap sinyal dari Pickup

;~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~Loop Utama~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

mainloop:

JB magnet, mainloop ;menunggu pulsa negative pada magnet

CLR test ;comparator 0, ini adalah pulsa negative pickup

MOV R3, #0 ;isian awal R3 = 0, akan berbeda nanti sesuai delay yang dibutuhkan

MOV A, R2 ;Isi R2 terdapat jumlah 400µs antara dua pulsa pickup

ADD A, #01h ;jika RPM > 588(R2 < r2 =” 255)” r2 =” 255″>

;~~~~~~~~~~~~~~~~~jika RPM diterima, perbolehkan pembakaran~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

MOV A, #FFh ;Turunkan upside down (R2 = 255 reads first value, 254 second and so on)

CLR C ;Pengurtangan tanpa meminjam

SUBB A, R2 ;isi periode (jumlah 400µS)(R2) dari interrupt terakhir (selisih antara 2 putaran)

MOVC A, @A+DPTR ;Memilih data sesuai tabel

MOV R3, A ;kirim data ke penghitung delay, delays ignition R3*50µs

label6:

MOV R1, #08h ;8*50µs = 400µs, needed in interrupt

MOV R2, #0 ;for next period count, counts up every 400µs in interrupt

MOV TL0, #FEh ;make sure next interrupt comes soon

wait:

JNB magnet, wait ;wait until pickup pulse is over

SETB test ;comp output HIGH

MOV DPTR, #TabelPetaPengapian ;Data pointer to TabelPetaPengapian

AJMP mainloop

;~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~ ~~~ Timer 0 Interrupt every 100µs ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

TIMER:

PUSH PSW

CPL P3.1 ;kedipkan Pin3 setiap 50µs, untuk mengetes jika µProsesr jalan dengan baik

DJNZ R1, label1 ;disini perulangan 8*50µs

MOV R1, #008h ;go through loop every 8*50µs (400µs)

CJNE R2, #0FFh, tambahR1 ;jika R2 = FF (periode maximum) jangan dinaikan lagi..

AJMP label1

tambahR1:

INC R2 ;dasar > 588/min (R2 < r3 =” 0″ s =” 500µs” r0 =” 0″>

;~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~ Akhir Subrutin Interupsi timer ~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

;~~~~~~Data dibawah sesuai Tabel Peta pengapian, Harus diisi sesuai dengan data~~~~~~~~~~~~~

TabelPetaPengapian:

DB 139,138,138,137,137,136,13 6,135,134,134,133,133,132,131,131,130,130,129,129,128

DB 127,127,126,126,125,125,124,123,123,122,122,121,121,120,119,119,118,118,117,116

DB 116,115,115,114,114,113,112,112,111,111,110,110,109,108,108,107,107,106,105,105

DB 104,104,103,103,102,101,101,100,100,99,99,98,97,97,96,96,95,95,94,93

DB 93,92,92,91,90,90,89,89,88,88,87,86,86,85,85,84,84,83,82,82

DB 81,81,80,79,79,78,78,77,77,76,75,75,74,74,73,73,72,71,71,70

DB 70,69,69,68,67,67,66,66,65,64,64,63,63,62,62,61,60,60,59,59

DB 58,58,57,56,56,55,55,54,53,53,52,52,51,51,50,49,49,48,48,47

DB 47,46,45,45,44,44,43,43,42,41,41,40,40,39,38,38,37,37,36,36

DB 35,34,34,33,33,32,32,31,30,30,29,29,28,27,27,26,26,25,25,24

DB 23,23,22,22,21,21,20,19,19,18,18,17,17,16,15,15,14,14,13,12

DB 12,11,11,10,10,9,8,8,7,7,6,6,5,4,4,3,3,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2,2

END

Membuat Robot

18 juni 2011, by widodo
Batutorial membuat robot cerdas imagegaimana cara membuat robot-robot itu agar bisa hebat & cerdas? Dalam kesempatan ini akan dijelaskan langkah-langkah membuat robot cerdas

Tahap-tahap pembuatan robot

Secara garis besar, tahapan pembuatan robot dapat dilihat pada gambar berikut:
tutorial membuat robot cerdas tahapan pembuatan
  1. Perencanaan, meliputi: pemilihan hardware dan design.
  2. Pembuatan, meliputi pembuatan mekanik, elektonik, dan program.
  3. Uji coba.

1. Tahap perencanan

Dalam tahap ini, kita merencanakan apa yang akan kita buat, sederhananya, kita mau membuat robot yang seperti apa? berguna untuk apa? Hal yang perlu ditentukan dalam tahap ini:
  • Dimensi, yaitu panjang, lebar, tinggi, dan perkiraan berat dari robot. Robot KRI berukuran tinggi sektar 1m, sedangkan tinggi robot KRCI sekitar 25 cm.
  • Struktur material, apakah dari alumunium, besi, kayu, plastik, dan sebagainya.
  • Cara kerja robot, berisi bagian-bagian robot dan fungsi dari bagian-bagian itu. Misalnya lengan, konveyor, lift, power supply.
  • Sensor-sensor apa yang akan dipakai robot.
  • Mekanisme, bagaimana sistem mekanik agar robot dapat menyelesaikan tugas.
  • Metode pengontrolan, yaitu bagaimana robot dapat dikontrol dan digerakkan, mikroprosesor yanga digunakan, dan blok diagram sistem.
  • Strategi untuk memenangkan pertandingan, jika memang robot itu akan diikutkan lomba/kontes robot Indonesia/Internasional.

2. Tahap pembuatan

Ada tiga perkerjaan yang harus dilakukan dalam tahap ini, yaitu pembuatan mekanik, elektronik, dan programming. Masing-masing membutuhkan orang dengan spesialisasi yang berbeda-beda, yaitu:
  • Spesialis Mekanik, bidang ilmu yang cocok adalah teknik mesin dan teknik industri.
  • Spesialis Elektronika, bidang ilmu yang cocok adalah teknik elektro.
  • Spesialis Programming, bidang ilmu yang cocok adalah teknik informatika.
Pembuatan mekanik
Setelah gambaran garis besar bentuk robot dirancang, maka rangka dapat mulai dibuat. Umumnya rangka robot KRI terbuat dari alumunium kotak atau alumunium siku. Satu ruas rangka terhubung satu sama lain dengan keling alumunium. Keling adalah semacam paku alumunium yang berguna untuk menempelkan lembaran logam dengan erat. Rangka robot KRCI lebih variatif, bisa terbuat dari plastik atau besi panjang seperti jeruji.
Pembuatan sistem elektronika
Bagian sistem elektronika dirancang sesuai dengan fungsi yang diinginkan. Misalnya untuk menggerakkan motor DC diperlukan h-brigde, sedangkan untuk menggerakkan relay diperlukan saklar transistor. Sensor-sensor yang akan digunakan dipelajari dan dipahami cara kerjanya, misalnya:
  1. Sensor jarak, bisa menggunakan SRF04, GP2D12, atau merakit sendiri modul sensor ultrasonik atau inframerah.
  2. Sensor arah, bisa menggunakan sensor kompas CMPS03 atau Dinsmore.
  3. Sensor suhu, bisa menggunakan LM35 atau sensor yang lain.
  4. Sensor nyala api/panas, bisa menggunakan UVTron atau Thermopile.
  5. Sensor line follower / line detector, bisa menggunakan led & photo transistor.
Berikut ini gambar sensor ultrasonik, inframerah, UVTron, dan kompas:

tutorial membuat robot cerdas srf 04tutorial membuat robot cerdas gp2d12kompas CMPS03

Pembuatan sistem elektronika ini meliputi tiga tahap:
  • Design PCB, misalnya dengan program Altium DXP.
  • Pencetakan PCB, bisa dengan Proboard.
  • Perakitan dan pengujian rangkaian elektronika.
tutorial membuat robot cerdas design pcb
Pembuatan Software/Program
Pembuatan software dilakukan setelah alat siap untuk diuji. Software ini ditanamkan (didownload) pada mikrokontroler sehingga robot dapat berfungsi sesuai dengan yang diharapkan.
tutorial membuat robot cerdas pemrograman
Tahap pembuatan program ini meliputi:
  1. Perancangan Algoritma atau alur program
    Untuk fungsi yang sederhana, algoritma dapat dibuat langsung pada saat menulis program. Untuk fungsi yang kompleks, algoritma dibuat dengan menggunakan flow chart.
  2. Penulisan Program
    Penulisan program dalam Bahasa C, Assembly, Basic, atau Bahasa yang paling dikuasai.
  3. Compile dan download, yaitu mentransfer program yang kita tulis kepada robot.

3. Uji coba

Setelah kita mendownload program ke mikrokontroler (otak robot) berarti kita siap melakukan tahapan terakhir dalam membuat robot, yaitu uji coba.
tutorial membuat robot cerdas contoh robot cerdasarena-lomba-krci
arena kri



A : Ke Accu
B : Ke kontak setelah dipotong
C : Ke Pulser
D : Ke sistem pengapian CDI, elektrik starter, lampu rem, lampu sign dsb.
E : Ke massa

CARA KERJA RANGKAIAN :
Rangkaian dibuat sedemikian rupa sehingga saat stand bay maupun saat dioperasikan betul-betul tidak berpengaruh terhadap kinerja sepeda motor tersebut. Rangkaian akan bekerja saat kontak di ON kan.
Saat kunci kontak di ON kan arus dari accu melalui kunci kontak dan S2 akan langsung ke alarm (AL) yang dikendalikan oleh SCR 2P4M.
Sementara itu secara bersamaan arus juga akan ke titik B dan ke gate SCR melalui resistor 47 K ohm yang akan memicu SCR dan langsung akan menyebabkan SCR tersebut bekerja. Dengan demikian SCR akan ON dan alarm (AL) akan mendapat tenaga dan berbunyi.
Meskipun kontak di OFF kan sirine akan tetap dioperasikan karena SCR mengunci (laching). Bersamaan dengan itu rangkaian relay yang dikendalikan oleh transistor 1 dan 2 belum bekerja, sehingga titik C yang dihubungkan ke pulser sepeda motor tetap akan di hubung singkatkan ke ground melalui S2. (untuk sepeda motor dengan pengapian DC, titik C boleh ditiadakan).
Hal ini memungkinkan sepeda motor tidak akan dapat di start baik dengan elektrik maupun kick starter.
Uraian di atas sangat jelas merupakan langkah pengamanan sepeda motor, alarm (AL) berbunyi sementara motor tidak dapat dioperasikan.
Untuk mengoperasikannya kontak harus di ON kan lagi bersamaan dengan mendekatkan magnet pada reed switch.
Reed switch akan dihubungkan dan melalui resistor 47 K ohm, reed switch dan resistor 1 K ohm akan ke basis transistor 1 dan sekaligus meng ON kan transistor 1, demikian juga transistor 2.
Dengan ON nya transistor 1 dan 2 menyebabkan relay mendapat tenaga, dan kontak-kontak pada relay akan berpindah posisi.
Tegangan yang pada mulanya ke alarm (AL) akan diputuskan sehingga alarm berhenti, bersamaan dengan itu pulser juga diputuskan dari ground.
Hal lain yang terjadi titik D akan dihubungkan dengan tegangan dari accu yang berfungsi mengunci kerja transistor 1 dan 2 dan sekaligus memberikan tegangan pada sistem kelistrikan pada sepeda motor tersebut, misalnya elektrik stater, pengapian CDI dll.

CARA PENGOPERASIAN
Untuk menyalakan sepeda motor tempatkan magnet kecil pada tempat sensor (reed switch) bersamaan dengan meng ON kan kunci kontak.
Sesaat setelah di ON kan akan terdengar alarm berbunyi tetapi hanya sesaat saja, dan sepeda motorpun siap untuk dioperasikan.

PERAKITAN DAN PENEMPATAN RANGKAIAN
Rangkaian harus dirangkai dan dikemas sedemikian rupa sehingga tahan terhadap guyuran air terutama pada saat sepeda motor tersebut dicuci.
Untuk menempatkan rangkaian harus ditempatkan pada tempat yang tidak mudah untuk dibongkar dan sifatnya rahasia terutama tempat sesor (reed switch) sehingga hanya kita yang dapat mengetahui dan mengoperasikan sepeda motor tersebut.

KEUNTUNGAN DAN KELEMAHAN RANGKAIAN
Keuntungan-keuntungan rangkaian adalah :
- Beaya pembuatan sangat murah
- Cara merakit dan pemasangannya sangat mudah
- Cara pengoperasian mudah
- Rangkaian sangat handal
- Dapat dipasang pada sepeda motor jenis apapun
- Selain berfungsi sebagai pengaman, juga sekaligus berfungsi sebagai kontrol terhadap keberadaan accu.
- Akan aktif secara otomatis saat kontak dimatikan, jadi tidak akan perlu khawatir lupa untuk mengaktifkannya, dibanding rangkaian-rangkaian yang dibuat oleh pabrik.
- Rangkaian sangat rapi karena tidak ada media apapun yang terlihat sehingga pencuri tidak akan mengira kalau sepeda motor tersebut ada pengamannya.
- Sepeda motor tetap tidak akan dapat dioperasikan meskipun accu dibongkar.

Kelemahan rangkaian ini hampir tidak ada karena sangat berbeda dengan rangkaian lain yang ada di pasaran.

Catatan :
Selama membawa sepeda motor harus membawa magnet kecil untuk mengoperasikan sepeda motor terasebut. Hal ini bisa dikemas secara khusus yang sekaligus dapat dipergunakan sebagai anak/ mainan kunci !
SELAMAT BERKREASI !

Sistem Otomasi Elektronik

Sistem otomasi dapat didefinisikan sebagai suatu teknologi yang berkaitan dengan aplikasi mekanik, elektronik dan sistem yang berbasis komputer (komputer, PLC atau mikroprosesor / kontroller). Semuanya bergabung menjadi satu untuk memberikan fungsi terhadap manipulator (mekanik) sehingga akan memiliki fungsi tertentu.
Otomasi, dalam bahasa yunani kuno berati Self Dictated. Otomasi atau disebut juga kontrol numerik adalah digunakan untuk mengendalikan suatu sistem. Contoh otomasi: Suatu komputer yang mengendalikan mesin dan proses industri, yang berarti mengurangi keterlibatan manusia dalam proses bersangkutan.

Proses otomasi pada bidang industri menempati posisi selangkah didepan mekanisasi. Pada proses mekanisasi biasanya dibutuhkan manusia sebagai operator mesin, sedangkan pada otomatisasi akan mengurangi keterlibatan manusia sebagai operator.

KEUNGGULAN OTOMASI

  1. Kesalahan akibat Human Error bisa lebih dikurangi.

  2. Ketelitian, yaitu besaran yang berhubungan dengan pencapaian hasil terhadap target, maupun ketepatan, yang berarti keterulangan suatu proses, akan lebih terjamin.

  3. Untuk dunia industri, produktifitas akan semakin meningkat.

PERANGKAT OTOMASI

  1. Mikroprosesor.

  2. Mikrokontroller.

  3. PLC (Programmable Logic Controller).

  4. PLD/FPGA.

PENGENDALI / KONTROL

  1. Pengendalian meliputi : Menghidupkan / menjalankan, Mematikan / menghentikan, Mengatur gerakan, Mengatur posisi / aliran

  2. Kemampuan mengendalikan produk aktual dengan produk yang diinginkan dan melakukan penyesuaian

  3. Jantung pengendali otomasi modern adalah elektronika

  4. Dengan elektronik dimungkinkan dirancangnya sistem otomasi yang kompleks dan fleksibel

ELEMEN DASAR SISTEM OTOMASI

  1. Power, Power atau bisa dikatakan sumber energi dari sistem otomasi berfungsi untuk menggerakan semua komponen dari sistem otomasi. Sumber energi bisa menggunakan energi listrik, baterai, ataupun Accu, semuanya tergantung dari tipe sistem otomasi itu sendiri.

  2. Program of instruction, Proses kerja dari sistem otomasi mutlak memerlukan sistem kontrol baik menggunakan mekanis, elektronik ataupun komputer. Untuk program instruksi / perintah pada sistem kontrol mekanis maupun rangkaian elektronik tidak menggunakan bahasa pemrograman dalam arti sesungguhnya, karena sifatnya yang analog. Untuk sistem kontrol yang menggunakan komputer dan keluarganya (PLC maupun mikrokontroler) bahasa pemrograman merupakan hal yang wajib ada. Bahasa pemrograman memberikan perintah pada manipulator dengan perantara driver sebagai penguat. Translasi/kompilasi bahasa (seperti Pascal, C, Basic, Fortran), memberi fasilitas pada programer untuk mengimplementasikan program aplikasi. Daerah ini merupakan antarmuka antara pengguna dengan sistem. Translator atau kompiler untuk bahasa pemrograman tertentu akan mengubah statemen-statemen dari pemrogram menjadi informasi yang dapat dimengerti oleh komputer.

    Instruksi komputer merupakan antarmuka antara perumusan perangkat lunak program aplikasi dan perangkat keras komputer. Komputer menggunakan instruksi tersebut untuk mendefinisikan urutan operasi yang akan dieksekusi. Penyajian Data membentuk antarmuka antara program aplikasi dan komputer. Daerah irisan dari ketiga lingkaran menyatakan sistem operasi. Sistem operasi ini yang akan mengkoor-dinasi interaksi program, mengatur kerja dari perangkat lunak dan perangkat keras yang bervariasi, serta operasi dari unit masukan/keluaran. Komputer merupakan salah satu produk teknologi tinggi yang dapat melakukan hampir semua pekerjaan diberbagai disiplin ilmu, tetapi komputer hanya akan merupakan barang mati tanpa adanya bahasa pemrograman untuk menggambarkan apa yang kita kerjakan, sistem bilangan untuk mendukung komputasi, dan matematika untuk menggambarkan prosedur komputasi yang kita kerjakan.

  3. Sistem kontrol

    Sistem kontrol merupakan bagian penting dalam sistem otomasi. Apabila suatu sistem otomasi dikatakan layaknya semua organ tubuh manusia seutuhnya maka sistem kontrol merupakan bagian otak / pikiran, yang mengatur dari keseluruhan gerak tubuh. Sistem kontrol dapat tersusun dari komputer, rangkaian elektronik sederhana, peralatan mekanik. Hanya saja penggunaan rangkaian elektronik, perlatan meknik mulai ditinggalkan dan lebih mengedepankan sistem kontrol dengan penggunaan komputer dan keluarganya (PLC, mikrokontroller)

Sistem kontrol sederhana dapat ditemukan dari berbagai macam peralatan yang kita jumpai, diantaranya :

  • Setiap toilet memiliki mekanisme kontrol untuk mengisi ulang tangki air dengan pengisian sesuai dengan kapasitas dari tangki tersebut. Mekanisme sistem kontrol tersebut menggunakan peralatan mekanis yang disusun sedemikian rupa sehingga membentuk sistem otomasi.

  • AC atau air conditioner merupakan sistem otomasi yang menggunakan sistem kontrol mikroelektronik atau yang sering disebut komputer sederhana.

  • Robot assembly contoh sistem otomasi yang menggunakan kontrol sistem komputer atau keluarganya. Sistem control tersebut akan memberikan pengaturan pada gerakan-gerakan tertentu untuk menyusun suatu peralatan pada industri.

Pengendalian Motor Stepper

Juni 6, 2011

a-small-stepper-motorMotor Stepper merupakan motor DC yang dapat diatur posisinya dengan akurat pada posisi tertentu dan dapat berputar ke arah yang diinginkan dengan memberi sinyal-sinyal pulsa dengan pola tertentu. Biasanya motor stepper digunakan untuk aplikasi-aplikasi yang membutuhkan torsi kecil dengan akurasi yang tinggi, seperti pada penggerak head pada floppy disk drive atau CD-ROM.

Motor Stepper merupakan motor DC yang yang tidak memiliki komutator. Secara tipikal hanya memiliki kumparan pada statornya, sedangkan pada bagian rotornya merupakan magnet permanen. Stator terdiri dari beberapa kutub, makin banyak kutub makin sulit konstruksinya. Setiap kutub memilki lilitan yang menghasilkan medan magnet yang akan menggerakkan rotor. Pemberian arus yang berurutan pada kutub–kutubnya menyebabkan medan magnet berputar yang akan menarik rotor ikut berputar.

Dengan memberi kombinasi 1000, 0100, 0010 dan 0001, secara berulang, maka poros akan berputar (pergerakan full step / 4 siklus). Untuk berputar dengan arah sebaliknya, tinggal membalik kombinasi tersebut menjadi 0001, 0010, 0100 dan 1000; demikian seterusnya.

Untuk pergerakan half step / 8 siklus, maka kombinasi yang harus diberikan adalah 1000, 1100, 0100, 0110, 0010, 0011, 0001, 1001, dan seterusnya.

Jadi, untuk arah putar poros motor stepper, yang perlu diperhatikan adalah urutan kombinasinya. Sementara kecepatan putarnya ditentukan oleh seberapa cepat pengendali menyampaikan kombinasi-kombinasi tersebut kepada motor. Pergerakan full step lebih cepat karena hanya memerlukan 4 langkah untuk mencapai satu siklus, sementara half step memerlukan 8 langkah. Namun, pergerakan half step lebih halus. Silahkan dipilih mode pergerakan mana yang paling pas ;)

Di dalam pemrograman, beri sedikit jeda antar langkah, untuk memberikan kesempatan kepada motor untuk bergerak menuju posisi berikutnya.

Pastikan kabel motor yang terhubung dengan driver, urutannya benar. Sebagai contoh, untuk motor stepper TEAC 14769070-80 memiliki urutan : biru – putih – kuning – merah.

Berikut adalah contoh program pengendalian motor stepper dengan bahasa PBASIC, menggunakan BASIC Stamp:

01 '{$STAMP BS2}       'STAMP Directive
02
03 'Definisi pin I/O
04 RST           CON   1      'Untuk melepaskan stepper dari "lock"
05 S1            CON   6      'Bipolar ('1') atau Unipolar ('0')
06 S2            CON   4      'CW ('1') atau CCW ('0')
07 S3            CON   2      'Full step ('1') atau ('0')
08 S4            CON   0      'Untuk menjalankan stepper sebanyak jumlah clock
09
10 'Variabel
11 Cnt           VAR   Byte   'Varabel Counter
12
13 Init:               'DT-BASIC   SPC Stepper Motor
14   INPUT RST         'P1       = RST
15   HIGH  S1          'P6       = S1  (Bi/_Uni_)
16   HIGH  S2          'P4       = S2  (CW/_CCW_)
17   HIGH  S3          'P2       = S3  (Full/_Half_)
18   HIGH  S4          'P0       = S4  (Clock)
19
20 Start:
21   FOR Cnt=1 TO 48   'Putar searah jarum jam 48x (Full Step,CW), satu putaran
22     LOW   S4        'Sinyal clock pada P0
23     HIGH  S4
24     PAUSE 30        'Delay 30ms
25   NEXT
26
27   LOW  S2           'CCW
28   FOR Cnt=1 TO 48   'Putar berlawanan arah jarum jam 48x (Full Step,CCW), satu putaran
29     LOW   S4
30     HIGH  S4
31     PAUSE 30
32   NEXT
33
34   LOW   S3          'Half Step
35   HIGH  S2          'CW
36   FOR Cnt=1 TO 96   'Putar searah jarum jam 96x (Half Step,CW), satu putaran
37     LOW   S4
38     HIGH  S4
39     PAUSE 30
40   NEXT
41
42   LOW  S2           'CCW
43   FOR Cnt=1 TO 96   'Putar berlawanan arah jarum jam 96x (Half Step,CCW), satu putaran
44     LOW   S4
45     HIGH  S4
46     PAUSE 30
47   NEXT
48
49   HIGH  RST         'Lepas Lock pada SPC Stepper Motor
50   PAUSE 1           ' dengan pulsa RESET
51   LOW   RST
52   INPUT RST
53 END
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.